-->

Ads 720 x 90

Fiksioner Free Blogger Theme Download

Kesenian Tari Rampak Buto atau Gedruk

Tari Rampak Gedruk Buto, atau yang sering disebut sebagai Tari Rampak Buto, merupakan salah satu babak dari kesenian Jathilan, dengan penggunaan musik yang sama. Tarian ini berasal dari Kota Magelang dan berkembang di sejumlah daerah Jawa Tengah seperti Yogyakarta dan juga Semarang. Melalui gerakan hentakan kaki dan kelincahannya, tarian ini menggambarkan kemarahan raksasa atau buto, yang membuatnya nampak sehebat manusia.

Jathilan sendiri merupakan kesenian yang lama dikenal masyarakat Yogyakarta dan sebagian Jawa Tengah, yang juga dikenal dengan nama kuda lumping, kuda kepang atau jaran kepang. Secara kata, Jathilan berasal dari kalimat bahasa Jawa 'jaranne jan thil-thilan tenan', yang artinya 'kudanya benar-benar berjoget tidak beraturan'. Hal ini karena kesenian ini menggabungkan unsur magis dan para penarinya bisa kerasukan. Nah, tari rampak buto ada agar pertunjukan Jathilan lebih menari dan meriah.

Dari kiri atas: sayak, sampur, uncal, rambut. Dari kiri bawah: buntal, kostum, kerincing, topeng


Diperlukan kemampuan besar dalam menarikan Rampak Buto agar 'kemarahan' dan kelincahan sang raksasa bisa tergambarkan dengan baik. Selain itu, banyak perlengkapan kostum dan aksesoris yang harus dipersiapkan. Misalnya saja sayak atau krembyah-krembyah, bagian dari pakaian sang Buto, lalu sampur atau selendang, hiasan uncal, serta rambut sang buto. Rambut ini dibuat dari wol, bulu sapi, rami atau bahan sintesis. Kemudian ada buntal, kostum dengan bahan kain atau tameng dada, kerincing atau lonceng kecil yang ditalikan pada alas spons dan dipasang di kaki, serta topeng buto.

Kata rampak sendiri berasal dari Bahasa Indonesia, serempak, yang berarti gabung atau bersama. Kesenian tarian Rampak Buto merupakan wujud eksplorasi dan pernyataan para pelaku seni untuk melestarikan kesenian. Tarian ini terinspirasi dari cerita perang Prabu Baka dan Babad Tanah Jawa. Tarian ini mengambil unsur 'garang' dari kemarahan sang buto serta unsur keindahan seni tradisional dan iringan alat musik tradisional.
Semoga artikel Kesenian Tari Rampak Buto atau Gedruk bisa menambah wawasan bagi sobat mbudayajawa yang mampir kesini, kalau sobat mbudaya jawa mempunyai cerita tentang tradisi, kesenian, budaya yang terdapat di daerah sobat mbudayajawa bisa langsung di kirimkan ke mengenalbudayajawa@gmail.com

Jangan lupa klik tombol di bawah ini untuk share ke teman-teman dan bersama kita lestarikan budaya kita sendiri agar tidak hilang oleh jaman.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter