-->

Ads 720 x 90

Fiksioner Free Blogger Theme Download

Kesenian tradisional Cépét


Cépét yaitu kesenian tradisional di desa watulawang yang dimainkan oleh 12 orang, dan memakai topeng raksasa. Rambutnya terbuat dari duk ( sabut pohon aren ) pemainnya mengenakan pakaian hitam, dan memakai sarung sebagai blebed dan di iringi oleh musik tradisional yaitu kentongan, jidur ( kendang gede ) dan drum bekas. Cepet atau oleh sebagian masyarakat di sebut juga dangsak sudah ada sejak tahun 1960-an yang di dirikan oleh Almarhum Bapak Parta Wijaya, dan turun temurun sampe sekarang.
Ada yang unik dari seni ini, yaitu pentas hanya setahun sekali, tepatnya pada perayaan 17 agustus. Dalam peringatan 17 agustus, cépét merupakan menu wajib yang harus di mainkan, mengiringi anak sekolah SD watulawang yang konvoi mengelilingi desa, bahkan sampai ke desa lain di Peniron.
Di saat mau pentas, para rombongan cépét biasanya sudah ngumpul pagi- di rumah Ketua rombongan ( bpk. Dawintana ) dan memakai seragam dan aksesoris perlengkapannya, kemudian rombongan berangkat untuk mengikuti upacara peringatan 17 Agustus di SD Negeri Watulawang, bersama rombongan kuda lumping dan anak –anak sekolah.
Kemudian di lanjutkan dengan konvoi, rombongan cépét selalu berada di depan, dan di ikuti rombongan anak sekolah, dan paling belakang rombongan kuda lumping.OLYMPUS DIGITAL CAMERA OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Di perjalanan kadang pemain cépét ini sudah ada yang kesurupan, dengan sautan suara yang menyeramkan, mereka mengerang- ngerang laksana raksasa, semakin menambah keseraman terutama bagi anak kecil yang melihat.
Sesampainya di lokasi, di bakarin kemenyan oleh sang pawang, terus mereka berjoged ( ngibing,jawa ) sesuai peran nya, dan kesurupan pun makin menjadi- jadi, suasana makin menyeramkan, dan mulai makan sesaji kumplit yang di sediakan di meja kusus tempat sesaji. Yang di makan pun serba aneh, daun papaya mentah, kembang, minyak wangi, kemenyan, dan makanan makanan lain, bahkan ada juga yang makan ayam hidup. Penonton juga kadang ada yang kesurupan, seperti terlihat pada gambar di bawah ini.
Bagi anda yang berminat menyaksikan pentas Cépét, datang saja ke Desa watulawang pada setiap 17 Agustus, karena kesenian ini hanya pentas pada hari itu. Atau yang mau mengetahui tentang kesenian cepet ini lebih jauh, silahkan datang ke Desa Watulawang, dan menemui Ketua nya yaitu bp. Dawintana, yang beralamat di RT. 06, RW 02, desa watulawang, kec. Pejagoan, Kab. Kebumen.
SEJARAH SENI CEPETAN
Seni Cepetan adalah tarian jogetan yang pemainnya menggunakan topeng/ Cepet dan diiringi musik tradisional. Topeng terbuat dari kayu dibentuk sedemikian rupa menyerupai buto/ raksasa dan mengenakan rambut panjang yang terbuat dari ijuk aren atau dalam bahasa Watulawang disebut Duk.
Jumlah pemain dalam kesenian ini ada 12 orang. Bentuk topengnya juga 12 macam, ada yang seperti buto galak, buto cakil, buto melet, buto ijo, kera, kantong bolong, kakek kakek dan putri, sehingga disebut juga sebagai “Cepet Rolas”.
Alat pengiringnya berupa 3 buah kentongan terbuat dari bambu dan satu drum bekas/ jerigen besi juga gamelan jawa.
Dalam setiap pentas seni cepetan ada yang selalu dinanti yaitu mendeman dimana semua pemain kerasukan roh halus menurut perannya masing masing sehingga mereka tidak sadar dan menari mengikuti irama musik pengiring. Tidak ketinggalan juga atau bahkan termasuk salah satu syarat dalam suatu pentas dalah “sajen” atau sesaji. Sajen berupa rupa-rupa jajanan pasar, nasi tumpeng dan lauknya, macam-macam minuman tradisional, sambetan, kelapa hijau muda,bunga 7 rupa, pisang raja dan ambon, minyak wangi, kemenyan dan ayam hidup.
Sajen akan menjadi santapan para roh halus yang menyusupi para pemain, dan apabila ada salah satu yang kurang, biasanya menjadi masalah, dalam kesurupan menjadi sulit disembuhkan oleh pawangnya. Di akhir pentas para pemain yang kesurupan akan ditimbul yaitu disadarkan dari kesurupannya oleh sang pawang.
Seni cepetan sudah ada sejak jaman penjajahan Belanda. Awalnya seni cepetan dikenal di wilayah Karang Gayam, Kebumen. Dahulu seni cepetan digunakan oleh para pejuang di wilayah Karang Gayam dan sekitarnya untuk menakut-nakuti penjajah. Karena memang bentuknya sudah menakutkan, seperti mahluk alasan atau gerombolan mahluk halus dari alas yang angker. Menurut cerita penjajah yang menjumpai rombongan ini akan lari terbirit birit. Karena rombongan ni dulunya bermarkas dihutan maka disebut juga “ Cepet Alas” yang maknanya epet yang berasal dari hutan.
Kesenian ini mulai masuk di Desa Watulawang pada masa Kemerdekaan Republik Indonesia, dan mulai resmi berdiri pada tahun 1958. Pelopor pendirinya adalah mbah Partawijaya dan dibantu oleh Mbah Sandi Kebon. Kesenian ini dilestarikan dengan cara dimainkan pada setiap peringatan kemerdekaan RI sebagai penghormatan kepada jasa-jasa para pejuang dan kemudian berkembang pada acara-acara desa lainnya seperti peresmian, syukuran panen dan lain-lain. Dalam setiap pentas selalu diadakan pawai/ arak-arakan keliling desa. Musik yang digunakan hanya kentongan dan drum, sedangkan kalau sudah sampai arena pentas biasanya disambung dengan gamelan.
Sampai saat ini minat masyarakat Watulawang dan sekitarnya untuk menyaksikan pentas seni cepetan sangatlah tinggi, terbukti setiap ada pementasan selalu ramai dipenuhi penonton.
Pada akhir masa kepemimpinan mbah Parta, kesenian ini mulai kurang terurus karena beliau sudah tua, topeng pun sudah mulai rapuh. Namun penggantinya sigap dalam membenahi masalah ini adalah mbah Dawintana sebagai ketua sekaligus sesepuh pengganti rombongan mulai memperbarui topeng-topeng yang rusak.
Pada pertengahan tahun 2013, mulai diadakan pembaharuan, mulai belajar tari tambahan, dan mulai ditanggap orang hajat, sehingga saat ini sudah mulai sering diadakan pentas seni Cepetan, dibanding jaman dulu yang hanya ada dalam setahun sekali.

Sumber
Semoga artikel Kesenian tradisional Cépét bisa menambah wawasan bagi sobat mbudayajawa yang mampir kesini, kalau sobat mbudaya jawa mempunyai cerita tentang tradisi, kesenian, budaya yang terdapat di daerah sobat mbudayajawa bisa langsung di kirimkan ke mengenalbudayajawa@gmail.com

Jangan lupa klik tombol di bawah ini untuk share ke teman-teman dan bersama kita lestarikan budaya kita sendiri agar tidak hilang oleh jaman.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter