-->

Ads 720 x 90

Fiksioner Free Blogger Theme Download

Perbedaan Penggunaan Bahasa dan Macam-macam Dialek Jawa di Jawa Tengah



Meskipun Bahasa Indonesia adalah bahasa resmi, umumnya sebagian besar menggunakan Bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari. Bahasa Jawa Dialek Solo-Jogja dianggap sebagai Bahasa Jawa Standar.
Museum Purbakala Sangiran Sragen
Di samping itu terdapat sejumlah dialek Bahasa Jawa namun secara umum terdiri dari dua, yakni kulonan dan timuranKulonan dituturkan di bagian barat Jawa Tengah, terdiri atas Dialek Banyumasan dan Dialek Tegal dialek ini memiliki pengucapan yang cukup berbeda dengan Bahasa Jawa Standar. SedangTimuran dituturkan di bagian timur Jawa Tengah, di antaranya terdiri atas Dialek Solo, Dialek Semarang. Di antara perbatasan kedua dialek tersebut, dituturkan Bahasa Jawa dengan campuran kedua dialek daerah tersebut di antaranya adalah Pekalongan dan Kedu.
Di wilayah-wilayah berpopulasi Sunda, yaitu di kabupaten Brebes bagian selatan, dan kabupaten Cilacap utara sekitar kecamatan Dayeuhluhur, orang Sunda masih menggunakan bahasa Sunda dalam kehidupan sehari-harinya.
Berbagai macam dialek yang terdapat di Jawa Tengah :
1.      dialek Pekalongan
2.      dialek Kedu
3.      dialek Bagelen
4.      dialek Semarangan (Kota Semarang)
5.      dialek Pantai Utara Timur (Jepara, Rembang, Demak, Kudus, Pati)
6.      dialek Blora
7.      dialek Surakarta
8.      dialek Yogyakarta
9.      dialek Madiun
10.  dialek Banyumasan (Ngapak)
11.  dialek Tegal-Brebes
Semoga artikel Perbedaan Penggunaan Bahasa dan Macam-macam Dialek Jawa di Jawa Tengah bisa menambah wawasan bagi sobat mbudayajawa yang mampir kesini, kalau sobat mbudaya jawa mempunyai cerita tentang tradisi, kesenian, budaya yang terdapat di daerah sobat mbudayajawa bisa langsung di kirimkan ke mengenalbudayajawa@gmail.com

Jangan lupa klik tombol di bawah ini untuk share ke teman-teman dan bersama kita lestarikan budaya kita sendiri agar tidak hilang oleh jaman.

Related Posts

Posting Komentar

Subscribe Our Newsletter